Pengajuan Saksi/Ahli
  • ketentuan-ketentuan mengenai saksi:
    1. saksi adalah orang yang mengetahui peristiwa atau keadaan yang didengar, dilihat,dan/atau dialaminya sendiri;
    2. keterangan saksi adalah keterangan yang diberikan oleh seseorang dalam persidangan tentang sesuatu pristiwa atau keadaan yang didengar, dilihat, dan/atau dialaminya sendiri;
    3. saksi wajib dipanggil secara sah dan patut;
    4. jika saksi tidak hadir tanpa alasan yang sah meskipun sudah dipanggil secara patut menurut hukum, mahkamah dapat meminta bantuan kepolisian untuk menghadirkan saksi tersebut secara paksa.
    5. saksi yang telah dipanggil secara patur dan benar wajib hadir di persidangan yang telah ditentukan;
    6. saksi yang akan diajukan dalam persidangan, terlebih dahulu harus menyampaikan curriculum vitae kepada kepaniteraan mahkamah sebelum pelaksanaan sidang;
    7. sebelum memberikan keterangan saksi wajib mengangkat sumpah sesuai dengan agama atau kepercayaannya;
    8. saksi dapat diajukan oleh pemohon, presiden/pemerintah, dpr, dpd, pihak terkait, atau dipanggil atas perintah mahkamah;

  • ketentuan-ketentuan mengenai ahli
    1. ahli adalah orang yang dipanggil dalam persidangan untuk memberikan keterangan sesuai keahliannya;
    2. keterangan ahli adalah keterangan yang diberikan dalam persidangan;
    3. ahli dapat diajukan oleh pemohon, presiden/pemerintah, dpr, dpd, pihak terkait, atau dipanggil atas perintah mahkamah;
    4. ahli wajib dipanggil secara sah dan patut;
    5. ahli wajib hadir memenuhi panggilan mahkamah;
    6. keterangan ahli yang dapat dipertimbangkan oleh mahkamah adalah keterangan yang diberikan oleh seorang yang tidak memiliki kepentingan yang bersifat pribadi (conflict interst) dengan subjek dan/atau objek perkara yang sedang diperiska;
    7. sebelum memberikan keterangannya, ahli wajib mengangkat sumpah sesuai dengan agama atau kepercayaannya;
    8. pemeriksaan ahli dalam bidang keahlian yang sama yang diajukan oleh pihak-pihak dilakukan dalam waktu yang bersamaan;